Breaking News
Loading...
Monday, January 17, 2011

Ban dan Setang Si Ngorok

3:40:00 PM

Kang Kombor pernah bilang kepada beberapa orang bahwa ban belakang Si Ngorok akan Kang Kombor ganti. Akan tetapi, sampai hari Jumat minggu lalu Kang Kombor belum juga mengganti ban belakang Si Ngorok. Akibatnya, Si Ngorok membocorkan sendiri ban belakangnya dan oleh karenanya Kang Kombor ganti sekalian, tidak hanya ditambal.
Ceritanya, pada hari Sabtu Kang Kombor akan mengganti setang Si Ngorok dengan setang Pulsar 125 atau Mega Pro. Setang yang selama ini dipakai adalah setang Ninja 150 yang dipasang karena setang asli Si Ngorok bengkok karena Kang Kombor bersama Si Ngorok pernah gelesotan di aspal jalanan.
Kang Kombor bersama Si Ngorok baru menempuh jarak sekitar 1,5 km ketika terasa Si Ngorok geyal-geyol jalannya. Ketika Kang Kombor periksa, ternyata ban belakang kempes. Yah... Si Ngorok minta ganti ban!

Ban yang dipakai Si Ngorok memang sudah berumur hampir 2 tahun maka wajar saja kalau Si Ngorok minta ganti. Lagipula, kalau tidak segera diganti, Kang Kombor juga nanti yang celakan karena ban sudah tidak terasa lagi cengkeramannya pada permukaan jalan.
Si Ngorok langsung Kang Kombor bawa ke City Market. Ada bengkel yang sering Kang Kombor datangi untuk ganti ban dan ganti oli. Kang Kombor minta ban belakang Si Ngorok diganti dengan ban ukuran 120/80. Ban yang semakin besar karena yang bocor ukurannya 110/80.
Selesai ganti ban, Kang Kombor menggeber Si Ngorok ke Fontana Tangerang di Jalan Merdeka. Sampai di sana ternyata setang Pulsar 125 kosong. Kang Kombor bawa balik Si Ngorok ke Citra Raya untuk dicarikan setang Mega Pro. Untunglah di bengkel servis dan modifikasi sepeda motor di dekat danau Bundaran I ada setang Mega Pro. Kang Kombor langsung minta dipasang sekalian.
Tujuan penggantian setang adalah agar setang lebih tinggi. Dengan setang Ninja, Kang Kombor masih agak nunduk ke depan saat menunggangi Si Ngorok. Posisi itu membuat Kang Kombor cepat lelah dan maunya ngebut terus. Dengan setang yang lebih tinggi, Kang Kombor bisa duduk tegak dan berkendara dengan santai, tidak selalu ingin ngebut.
Kini Si Ngorok sudah ganti ban belakang dan setang. Bahkan, di bagian belakang spakbor depan juga dipasangi karpet untuk menahan cipratan air dari ban ke mesin.
Entah nanti apa lagi yang akan Kang Kombor perbuat pada Si Ngorok. Penginnya sih dipasangi boks samping. Namun, karena kebutuhannya tidak mendesak, Kang Kombor belum eksekusi. Atau, dibeliin krombong terpal saja supaya bisa untuk diisi dagangan? Hehehe... Dagang keliling bawa Si Ngorok pasti beratnya bukan main. Si Ngorok sendiri sudah berat. Ditambah dagangan pasti tambah berat!
Eh, tapi siapa tahu nanti Si Ngorok beneran dipakai dagang keliling. Siapa tahu....

3 comments:

  1. Si Vixy punya saya kemaren baru ganti rantai dan gear set Kang. Kalo ban malah udah diganti duluan, gara-garanya karet luar ban belakang saya robek nggak tahu kena apa. Jadi sekalian aja diganti yang tubeless. Tinggal ban depan masih bawaan pabrik, IRC punya.

    Kapan-kapan kenalin Ngorok sama si Vixy, kebetulan jenis kelaminnya cewek nih. Hihihiii

    ReplyDelete
  2. pernah saya lihat CBR jadi motor keliling buat dagangan. kayaknya engga apa-apa om :D

    wah-wah ngorok sama vixy sama kah jantan tuh, jo. masa di sebut cewe di kenalin lagi :D

    ReplyDelete
  3. @Payjo: Boleh nanti Si Ngorok dikenalin dengan Si Vixy. Siapa tahu jodoh... wkwkwkwk...

    @Andi: Waduh... CBR buat dagang keliling. Nggak sayang yah...

    ReplyDelete

 
Toggle Footer