Mengapa Blackbery Masih Hit di Indonesia?

Blackberry Messenger
Kemarin Kang Kombor baca artikel di Wall Street Journal tentang alasan Blackberry (masih) hit di Indonesia. Di artikel itu disebutkan bahwa BBM masih menjadi aplikasi perpesanan instan nomor satu di Indonesia. Narasumber yang diwawancarai bilang bahwa ia masih memakai BBM karena hampir semua orang (di Indonesia) yang dia kenal memakai BBM. Memang sih, masih banyak kontak Kang Kombor yang memakai BBM. Bahkan, masih banyak saja pengguna BBM baru yang bermunculan. Mengapa masih banyak pengguna BBM baru yang bermunculan di Indonesia pada saat di belahan dunia lain orang mulai meninggalkan BBM?

Kang Kombor sendiri mulai meninggalkan BBM. Dulu Kang Kombor pakai BBM karena Kang Kombor masih memakai perangkat genggam Blackberry. Tahu sendiri Blackberry tua kalau dipasangi WhatsApp akan megap-megap lalu pingsan. Beli Blackberry baru dengan Blackberry OS10 sudah nggak jaman. Beli Blackberry Android kok nanggung banget pakai BB dengan OS Android. Sekalian aja pakai hp android toh?

Hehehe... alasan sebenarnya karena Blackberry Android kemahalan harganya...

Menurut Kang Kombor, Blackberry masih hit di Indonesia karena banyak pengguna mula smartphone banyak yang membeli BB bekas yang memang masih sangat banyak di jual di Indonesia. Selain itu, ada operator yang masih menjual paket Blackberry Internet Service yang unlimited atau paket BBM saja. Dasarnya orang Indonesia suka ngobrol, daripada nggak ngobrol ya Kang Kombor kira mereka memilih untuk bisa ngobrol pake BBM. Coba tidak ada lagi operator yang melayani paket BIS, Kang Kombor berani mengatakan bahwa pemakai BBM di Indonesia akan terjun bebas seperti di belahan bumi yang lain.

Kang Kombor sendiri sudah nggak sering pakai BBM. Kalau ada kontak yang punya WA atau telegram, Kang Kombor akan memilih kirim IM via WA atau telegram. BBM baru Kang Kombor pakai kalau kontak itu tidak punya WA atau telegram. Kalau nggak punya itu semua ya Kang Kombor telpon atau SMS. Jangan salah, masih sangat banyak loh yang memakai hp hanya untuk telponan dan sms. Jangan mengira semua orang sudah pakai ponsel pintar!

Kang Kombor sudah tidak memakai perangkat genggam BB dan merasakan aplikasi BBM di hp android sangat berat. Karena itu, Kang Kombor lebih memilih WA dan telegram yang bisa bekerja lebih ringan di hp android. Entahlah kalau pengalaman Kawan-Kawan berbeda dengan Kang Kombor dan merasa BBM berjalan lancar dan ringan di hp android. Mungkin hp kita juga berbeda.

Kang Kombor dulu fanatik BB dan BBM. Sayangnya, dunia berubah. Mau diakui atau tidak, BB, BB OS dan BBM adalah masa lalu. Kini jamannya iOS dan android. Ke depan, masih belum tahu apakah Windows Mobile bisa bangkit atau akan muncul OS mobile yang lain. Firefox OS sepertinya sudah tidak akan lagi meneruskan pengembangan OS mobilenya. Ubuntu malah yang masih coba-coba.

Untuk Blackberry, silakan nikmati sisa-sisa kejayaan BB dan BBM di Indonesia. Sebaik mungkin posisi teratas di aplikasi ngobrol dipertahankan. Siapa tahu tahun ini WA sudah merebut posisi puncak itu.

Silakan kalau mau baca artikel di Wall Street Journal itu.
Bantu saya dengan membagi artikel di atas ke media sosial:

Tentang Kang Kombor

Seorang blogger desa, alumni Perguruan Pirikan, pernah belajar Manajemen di FE UPH, pernah bekerja sebagai penjual (salesman), punya pengalaman seputar pengembangan bisnis (busines development) dan manajemen proyek (project management).

Join This Site Show Konversi KodeHide Konversi Kode Show EmoticonHide Emoticon

Silakan berkomentar dengan sopan