Senin, November 20, 2017

Tweetstorm adalah Kultwit

Pada 10 September 2017 yang lalu tidak sedikit situs teknologi yang memberitakan bahwa Twitter sedang menguji fitur baru yang belum dipublikasikan yang diberi nama ‘tweetstorm’. Apakah ‘twetstorm’ itu?

tweetstorm alias kultwit

Definisi Tweetstorm

Menurut Lifewire, istilah ‘tweetstorm’ dimulai dan dipopulerkan oleh anak emas Lembah Silikon, yaitu Marc Andreessen. Tweetstorm itu dimaksudkan untuk menyebut cuitan berseri yang dimulai dengan nomer dan garis miring (slash)dari seorang pengguna Twitter. Nomor pada cuitan itu mengandung arti bahwa cuitan itu adalah cuitan pertama dari pikiran yang lebih panjang yang disambung dengan cuitan kedua, ketiga, keempat atau bahkan lebih panjang lagi. Serial cuitan itu dibuat untuk berbagi pikiran atau komentar yang panjanngnya melebihi 140 karakter (280 karakter saat ini).

Kamus Merriam-Webster mengartikan tweetstorm sebagai ‘a series of related tweets posted by a Twitter user in quick succession’. Terjemahan bebasnya ‘sebuah serial dari cuitan yang berkaitan yang dicuitkan oleh seorang pengguna Twitter pada sebuah suksesi yang cepat.


Tweetstorm adalah Kultwit

Kita di Indonesia mengenal adanya istilah kultwit. Kultwit adalah cuitan berseri tentang suatu subyek tertentu yang diberi nomor karena banyaknya jumlah cuitan yang berkaitan dengan subyek yang dibahas.

Dengan memperhatikan pengertian tweetstorm dari Lifewire dan Merriam-Webster di atas dan memperhatikan pengertian kultwit maka kita boleh menyimpulkan bahwa apa yang disebut dengan tweetstorm itu dalam pengertian kita adalah kultwit.

Twitter Mengkonfirmasi Sedang Mengujicoba Fitur Tweetstorm

Menyusul pemberitaan pada 10 September 2017 yang lalu bahwa Twitter sedang menguji coba fitur tweetstorm. Salah satu yang menginformasikan mengenai konfirmasi twitter itu adalah Techcrunch yang pada 10 September lalu juga memberitahukan perihal adanya ujicoba fitur tweetstorm oleh Twitter.

Related Posts

Tweetstorm adalah Kultwit
4/ 5
Oleh